take a break instagram

Take a Break! Fitur Baru di Instagram Yang Ingatkan Penggunanya Agar Tidak Scrolling Berlebihan

Aplikasi berbagi foto Instagram menghadirkan fitur baru “Take a Break” bagi penggunanya agar bisa beristirahat saat perusahaan melawan tuduhan bahwa menghabiskan terlalu banyak waktu di jejaring sosialnya merusak kesehatan mental remaja.

Instagram akan memungkinkan orang untuk memilih untuk melihat pesan pop-up ketika mereka menghabiskan banyak waktu untuk melihat topik tertentu, menunjukkan bahwa mereka sedang menjelajahi topik lain. Instagram pada hari Selasa mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa pengguna juga dapat memutuskan untuk beristirahat setelah menghabiskan 10, 20 atau 30 menit berturut-turut di aplikasi.

Vaishnavi J, kepala kesejahteraan dan keamanan Instagram mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa platform tersebut kemudian akan mengingatkan pengguna tentang aktivitas media sosial alternatif seperti berjalan-jalan atau mengambil serangkaian napas dalam-dalam.

time for break instagram
time for break instagram, (socialmediatoday.com)

“Bila Anda keluar untuk waktu yang lama – 20 menit misalnya adalah waktu yang cukup lama – sangat membantu jika ada sedikit pemberitahuan yang mengingatkan Anda untuk istirahat,” katanya. “Anda mungkin tidak merasa menghabiskan waktu selama itu di aplikasi karena Anda melakukan lima atau enam hal berbeda dalam 20 menit itu.”

Kepala Instagram Adam Mosseri akan muncul Rabu di hadapan subkomite Senat AS yang menyelidiki keselamatan anak-anak di media sosial. Instagram berada di bawah pengawasan yang meningkat atas pengaruhnya terhadap pengguna muda setelah seri Wall Street Journal awal tahun ini dan cerita lain dari berbagai organisasi media berdasarkan dokumen internal yang diungkapkan oleh whistleblower Facebook Francis Hogan. Beberapa dokumen telah mengungkapkan penemuan baru tentang efek Instagram pada citra tubuh, tidur, dan kecemasan remaja.

Bulan lalu, sekelompok jaksa agung AS mengumumkan penyelidikan atas upaya Instagram untuk melibatkan anak-anak dan dewasa muda.

Instagram mengumumkan pada bulan November bahwa mereka telah mulai menguji fitur Take a Break. Perusahaan belum merilis statistik apa pun tentang persentase orang yang benar-benar keluar dari aplikasi setelah mereka menerima pengingat, tetapi dikatakan bahwa begitu remaja mengaktifkan fitur tersebut, lebih dari 90% menyimpannya.

Instagram dan Facebook secara teknis tidak mengizinkan pengguna di bawah usia 13 tahun, Meta telah merencanakan untuk membuat aplikasi Instagram khusus untuk remaja yang memerlukan izin orang tua untuk bergabung, akan bebas iklan dan akan menggunakan kebijakan dan fitur yang sesuai dengan usia.

Meta mengumumkan pada bulan September bahwa mereka akan menghentikan sementara rencana untuk membangun aplikasi Instagram untuk anak-anak, dengan mengatakan akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mendiskusikan rencananya dengan para ahli, orang tua, dan pembuat kebijakan. J dari Instagram mengatakan staf yang mengerjakan aplikasi anak-anak telah beralih untuk mengerjakan proyek lain seperti hubungan wali remaja dan verifikasi usia. sumber (aljazeera.com)