Menjaga-Privasi-Anda-di-Media-Sosial

Apakah Anda Ingin Menjaga Privasi Anda di Media Sosial?

Apakah Anda, seperti kebanyakan orang lain, memiliki terlalu banyak waktu luang? Di era digital, terlalu mudah untuk terbiasa dengan kebiasaan scrolling tanpa tujuan. Dari Facebook hingga Instagram, platform media sosial memang dirancang untuk membuat ketagihan. Anda selalu mencari momen yang dapat diubah menjadi postingan, yang akan menarik banyak like dan komentar. Orang-orang berbagi informasi pribadi lebih intim daripada sebelumnya.

Jika Anda tidak tahu, informasi pribadi Anda aman jika Anda tidak membagikannya di media sosial. Semakin banyak Anda berbagi, semakin banyak tentang kehidupan Anda yang bisa dicuri.

Menjaga privasi Anda di media sosial adalah cara yang baik untuk melindungi diri Anda dari pencurian identitas. Penipu dapat menggunakan informasi yang Anda posting di sana – postingan, profil, dan data perilaku Anda – untuk memata-matai Anda, mengambil uang Anda, dan berpura-pura menjadi Anda. Masalah perlindungan data dan celah dalam kontrol privasi dapat membuat informasi Anda berisiko saat menggunakan media sosial.

Berikut yang perlu Anda lakukan untuk menjadikan jejaring sosial Anda pengalaman yang lebih aman dan bermanfaat:

Jangan Ungkapkan Lokasi Live atau Rutinitas Harian Anda

Memposting foto bisa menyenangkan, tetapi sebaiknya tunggu beberapa jam, atau bahkan beberapa hari, sebelum berbagi konten yang mengungkapkan lokasi Anda. Pelaku jahat selalu mencari target yang rentan, dan memberikan lokasi Anda membuat pekerjaan itu jauh lebih mudah. Jika Anda sedang jauh, posting foto perjalanan saat Anda kembali ke rumah. Informasi check-in Anda memberi tahu orang-orang di mana Anda berada dan di mana Anda tidak berada. Jangan biarkan seluruh dunia tahu Anda berada puluhan jam jauhnya dari rumah.

Menjaga-Privasi-di-Media-Sosial
Sosial Media Lebih Aman (image: Unsplash)

Informasi bisa berbahaya jika jatuh ke tangan yang salah, terutama saat Anda memposting data yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi rutinitas harian atau mingguan. Misalnya, jika Anda memposting tentang olahraga pagi Anda, penguntit tahu Anda akan berada di gym. Pencuri sering mengenal korban mereka. Berkat media sosial, mereka tahu persis tentang rutinitas harian/mingguan Anda seperti teman Anda. Ada kerugian dari semua penyiaran mandiri ini. Jangan membuat diri Anda rentan terhadap pelecehan.

Pikir Dua Kali Sebelum Memposting Foto yang Mengungkap

Anda mungkin berpikir tidak ada orang yang mungkin tertarik dengan Anda atau kehidupan Anda. Di situlah Anda salah. Siapa pun bisa menjadi korban, dan bahaya sebenarnya bukan berasal dari orang asing sama sekali. Kenalan biasa dan teman-teman dari teman ada di sana untuk menyakiti Anda. Belum lagi mantan partner yang penuh dendam, rival di tempat kerja, atau tetangga yang menyeramkan. Berhati-hatilah dalam berbagi foto yang mengungkapkan informasi pribadi, seperti nama anak Anda. Perhatikan baik-baik gambar apa pun yang diambil di rumah Anda untuk menangkap detail sensitif. Mintalah bantuan teman untuk melakukannya jika Anda membutuhkan pandangan yang segar.

Waspadalah terhadap Permintaan Pertemanan dari Orang yang Tidak Anda Kenal di Dunia Nyata

Sayangnya, ada orang di luar sana yang hanya ingin mencuri informasi pribadi Anda. Inilah sebabnya mengapa Anda tidak boleh menerima permintaan pertemanan dari orang yang tidak Anda kenal di kehidupan nyata; jika Anda menerima permintaan pertemanan yang tidak diinginkan atau tidak pantas, laporkan akun tersebut atau blokir mereka. Meskipun Anda berhati-hati dengan apa yang Anda posting, dengan sedikit pengurangan, orang lain dapat mengetahui tanggal lahir Anda atau menggali daftar teman Anda. Penipu membuat akun media sosial palsu menggunakan foto dari profil asli dan mengirimi Anda video untuk membuat Anda mengklik tautan. Hal berikutnya yang Anda tahu adalah ponsel atau komputer Anda terinfeksi.

Tinjau Syarat dan Ketentuan untuk Memastikan Anda Aman

Platform media sosial membuat Anda setuju dengan syarat dan ketentuan yang terbaik untuk mereka, bukan Anda. Jika Anda berbagi kehidupan online Anda, penting untuk memahami apa yang Anda daftarkan. Kecuali Anda seorang pengacara atau pembela privasi, Anda dengan cepat menelusuri perjanjian tersebut, mengabaikan hal-hal kecil untuk mendaftarkan akun Anda. Kebijakan privasi bukanlah kebijakan kepemilikan. Dengan begitu banyak informasi di media sosial, pencuri dapat menemukan detail yang cukup. Pelanggaran data telah menjadi bahaya berada di media sosial. Jika Anda ingin mengajukan kompensasi dan tidak yakin langkah apa yang harus diambil, silakan kunjungi www.databreachclaims.org.uk

Bagikan Lebih Sedikit di Bagian Tentang

Biodata media sosial Anda adalah cara Anda memperkenalkan diri kepada teman – teman Anda – ini adalah potret diri Anda. Semakin banyak informasi yang Anda buat publik, semakin tinggi risiko Anda menjadi target penipu. Sederhananya, ini menambah jejak digital Anda, jadi jangan isi kolom tersebut. Detail yang Anda posting dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti membuat profil palsu dan menghubungi orang lain atas nama Anda. Teman Anda mungkin tidak berpikir dua kali untuk menanggapi permintaan mendesak untuk uang; mereka tidak tahu itu adalah akun penipu.

Berhati-hati Saat Mengklik Tautan dari Feed Anda

Terakhir, tidak disarankan untuk klik random URL / acak yang muncul di feed Anda karena dapat mengarah ke situs web berbahaya. Arahkan mouse Anda ke URL untuk memastikannya dapat dipercaya. Lebih sering daripada tidak, URL tersebut membawa Anda ke situs web yang tampaknya sah dan mengharuskan Anda memasukkan informasi pribadi. Jika Anda melakukan ini, semuanya, termasuk kata sandi Anda, akan terekspos. Virus dan malware bisa mengintai, dan yang diperlukan hanyalah satu klik untuk terjebak dalam skema cyber. Jika Anda mengunduh malware ke perangkat Anda, konsekuensinya bisa beragam. Malware dapat melihat penekanan tombol Anda atau membahayakan ponsel/komputer Anda.

Ringkasan

Ambillah privasi Anda sedikit lebih serius di era digital ini.