Prosesor Wearable Terbaru Dari Qualcomm Resmi Diluncurkan, Seperti Apa?
Qualcomm snapdragon Wear 4100+ Platform

Prosesor Wearable Terbaru Dari Qualcomm Resmi Diluncurkan, Seperti Apa?

JAKARTA—Pabrikan prosesor mobile Qualcomm Incorporated melalui anak usahanya Qualcomm technologies Inc. meluncurkan platform prosesor wearable terbaru yakni Qualcomm Snapdragon Wear 4100 dan 4100+.

Prosesor ini dirancang untuk jam tangan pintar yang terhubung dengan generasi berikutnya berdasarkan arsitektur hybrid yang berdaya ultra rendah. Platform Snapdragon Wear 4100+ didasarkan pada pendekatan hybrid yang telah terbukti dan mencakup System-on-Chip (SoC) yang super cepat, co-prosesor Always On (AON) yang lebih cerdas, dan peningkatan substansial dalam daya platform berdasarkan pada teknologi proses 12nm dibandingkan dengan platform mereka sebelumnya.

Perangkat tambahan ini membantu dinilai akan membantu pelanggan perusahaan untuk menghadirkan pengalaman yang kaya dan ditingkatkan di seluruh mode interaktif, ambient, olahraga, dan tontonan.

Pankaj Kedia, Global Business Head Smart Wearables Segment Qualcomm Technologies, Inc., mengungkapkan pihaknya senang berada di garis depan dalam segmen wearable yang bergerak cepat.

“Kami telah melihat kesuksesan luar biasa dengan arsitektur hybrid inovatif kami, pertama kali diperkenalkan di platform Snapdragon Wear 3100, yang menghadirkan performa terbaik dan masa pakai baterai menjadi produk yang dapat dikenakan. Hari ini, kami mengambil pendekatan unik ini ke tingkat berikutnya dengan pengumuman platform Snapdragon Wear 4100 yang membawa pengalaman yang lebih kaya dan lebih ditingkatkan ke jam tangan pintar yang terhubung dengan generasi berikutnya,” katanya dalam keterangan resminya, Selasa (30/6/2020).

👉 TRENDING:  Perbedaan Prosesor Quad Core Vs Octa Core di Android

Smart watch with processor qualcomm snapdragon wear 4100

Sementara itu, Heikki Norta, Presiden Suunto, mengungkapkan bahwa pihaknya dan Qualcomm Technologies, Inc. telah memiliki sejarah kolaborasi dan meluncurkan jam tangan pintar Suunto 7 ke penerimaan yang kuat awal tahun ini.

Dia mengungkapkan Suunto 7 menggabungkan Snapdragon Wear 3100 dan Wear OS oleh Google, menggabungkan keahlian dan warisan olahraga perseroan dengan kinerja dan kemampuan pendekatan arsitektur hibrida inovatif Qualcomm Technologies.

“Tim kami bekerja bersama untuk mengambil keuntungan penuh dari platform dan membawa hingga 12 jam pelacakan GPS berkelanjutan dengan detak jantung di berbagai kegiatan olahraga. Kami berharap dapat mempelajari lebih lanjut tentang platform Snapdragon Wear 4100 baru dan memperluas kolaborasi kami,” katanya.

Adapun, industri barang yang dapat dikenakan (wearable device) telah mengalami pertumbuhan yang kuat selama beberapa tahun terakhir dan menurut IDC diperkirakan akan berlanjut dengan kecepatan yang dipercepat.

👉 TRENDING:  Review Prosesor Samsung Exynos 990 Yang Super Canggih

“Kami telah melihat pertumbuhan berkelanjutan dalam ruang yang dapat dikenakan dan mengharapkan tren untuk terus berlanjut dengan industri yang tumbuh hingga lebih dari $ 30 miliar pada tahun 2023. Konsumen semakin menyadari pentingnya kesehatan dan kesejahteraan pribadi, yang akan mendorong percepatan pertumbuhan di paruh kedua tahun 2020 dan seterusnya, ”kata Leo Gebbie, Analis Senior, Produk Pakaian dan XR, CCS Insight.

Seiring dengan ragam yang dapat dikenakan pada segmen yang dapat dikenakan, ini membutuhkan arsitektur yang fleksibel yang menghadirkan pengalaman yang kaya sambil membantu memberikan masa pakai baterai yang lebih lama. Arsitektur hybrid dengan SoC A-Class dan co-prosesor M-Class paling cocok untuk membantu memenuhi persyaratan ini.

Adapun, arsitektur Snapdragon Wear 4100+ meliputi SoC berkinerja tinggi dengan sub-sistem CPU, GPU, Memori, Seluler, dan Kamera yang ditingkatkan dalam proses daya rendah 12nm dengan DSP berdedikasi ganda untuk modem / lokasi dan sensor / audio.

Arsitektur Snapdragon Wear 4100+ dirancang untuk memberikan peningkatan signifikan dalam kinerja, konektivitas, kecerdasan, dan daya dibandingkan platform sebelumnya, sehingga mendukung pengalaman yang kaya bagi konsumen.

👉 TRENDING:  Nintendo Switch Akan Gunakan Snapdragon G3X Gen 1, Prosesor Terbaru Dari Qualcomm!

SoC ini terdiri dari prosesor A53 quad-core, pemrosesan grafis Qualcomm Adreno 504, memori LPDDR3 (750MHz) yang lebih cepat, dan dua ISP dengan dukungan kamera hingga 16 megapiksel. Snapdragon Wear 4100+ dirancang untuk memberikan kinerja lebih dari 85.0 lebih cepat, dibandingkan dengan platform Snapdragon Wear 3100.

Sementara itu, mode 4G LTE, berdasarkan pada teknologi proses 12nm telah ditingkatkan secara signifikan dari platform sebelumnya dengan DSP khusus, fitur daya rendah seperti eDRX, manajemen daya level platform, dukungan untuk Cat 4/3/1 dan antena tunggal / ganda.

Optimalisasi daya rendah mencakup teknologi proses daya rendah 12nm, DSP ganda untuk pemartisian beban kerja yang optimal, dukungan untuk jam dinamis dan penskalaan tegangan, Qualcomm Positioning Dengan Bantuan Sensor PDR Wearables 2.0, dukungan pelacakan lokasi rendah daya, dan Bluetooth yang ditingkatkan Arsitektur 5.0.
Peningkatan ini dirancang untuk memberikan pengurangan daya lebih dari 25.0 di seluruh kasus penggunaan utama dan membawa masa pakai baterai yang lebih lama ke platform (dibandingkan dengan platform sebelumnya).

Sumber: Tekno.bisnis.com