Eksekutif Apple Dipecat

Eksekutif Apple Dipecat Setelah Membuat Pernyataan Kasar di TikTok

Seorang eksekutif Apple lama yang terlibat dalam upaya pembelian perusahaan telah dipecat setelah komentar kasar yang dia buat kepada pewawancara TikTok populer awal bulan ini (sumber: Bloomberg)

Bintang TikTok Daniel Mac menilai dirinya mendekati CEO Apple Tony Blevins, yang mengendarai Mercedes-Benz mahal. Ketika Blevins ditanya apa yang dia lakukan untuk mencari nafkah, dia tidak menyebutkan pekerjaannya di Apple tetapi menjawab bahwa dia bermain golf dan memelihara wanita. Video berdurasi 25 detik, yang diposting ke 13 juta pengikut Mac, telah ditonton lebih dari 1,3 juta kali.

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar, tetapi perusahaan mengatakan kepada Bloomberg bahwa Blevins akan meninggalkan perusahaan. Blevins dilaporkan telah meminta maaf atas pernyataan vulgarnya.

Langkah ini adalah contoh penting di mana kepemimpinan Apple telah melangkah untuk menunjukkan komitmennya untuk menghilangkan perilaku buruk dan mendukung keragaman.

Upaya mereka telah ditantang selama dua tahun terakhir oleh advokat vokal dalam perusahaan yang mengatakan bahwa beberapa pemimpin dan orang-orang yang terlibat dalam SDM tidak memenuhi janji perusahaan untuk menciptakan suasana yang inklusif dan ramah bagi perempuan dan minoritas. Selama dua tahun terakhir khususnya, beberapa ratus karyawan berkumpul di web dan media sosial di bawah tagar #AppleToo dan Apple Together.

Apple bukan satu-satunya perusahaan yang menghadapi akun. Raksasa teknologi lainnya, termasuk Amazon, Alphabet, dan perusahaan induk Facebook Meta, juga dikepung, karena orang-orang mempertanyakan kekuatan dan pengaruh yang mereka miliki dan bagaimana mereka mengelola budaya perusahaan.

Bloomberg melaporkan bahwa setelah klip Blevins diposting ke TikTok dan Instagram, karyawan Apple lainnya melaporkannya ke Sumber Daya Manusia.

The Wall Street Journal memprofilkan Blevins dua tahun lalu, menggambarkan dia mengenakan kalung cangkang puka Hawaii murah yang dia beli seharga $2 setelah menegosiasikan potongan $5. The Wall Street Journal melaporkan bahwa itu berfungsi sebagai pengingat bagi karyawannya, “bahwa tidak ada yang harus mencapai harga penuh.” (sc: CNET)