Drone Tempur Buatan Turki Dan Israel Jadi Alat Pertempuran Era Modern
Drone Tempur Buatan Turki Dan Israel Jadi Alat Pertempuran Era Modern

Drone Tempur Buatan Turki Dan Israel Jadi Alat Pertempuran Era Modern

Nagorno โ€“ Karabakh yang menjadi wilayan perperangan antara Armenia dan Azerbaijan ini menunjukkan pertempuran modern, yang mana Azerbaijan sudah menggunakan teknologi Drone (pesawar nirawak) sebagai alat pertempurannya.

Dukungan Peralatan tempur moden ini dihadirkan dari Turki dan Israel, yang mana sangat efektif untuk melumpuhkan target. Armenia yang menggunakan senjata perang konvensional ini ternyata kalah unggul dari apa yang digunakan oleh musuhnya.

Ulasan politik militer terkait peperangan Armenia vs Azerbaijan di Nagorno Karabakh ini ditulis Alex Gatopoulos dari Aljazeera.com, Minggu (11/10/2020).

Perang Penguasaan Wilayah Nagorno-Karabakh

Sengketa Nagorno-Karabakh muncul setelah Uni Sovoet runtuh. Negara-negara eks Soviet memerdekakan diri, termasuk rakyat Armenia yang ada di enclave Azerbaijan.

Mereka mendirikan Republik Artsakh, yang hingga saat ini belum diakui secara internasional. Realitas, Nagorno-Karabakh dihuni mayoritas etnis Armenia, yang eksistensinya didukung Armenia.

Sebaliknya, Azerbaijan berusaha keras merebut kembali wilayah itu. Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev terang-terangan ingin mengembalikan wilayah ini ke negerinya.

Secara politik dan militer, Azerbaijan dekat dengan Turki dan Israel. Mereka memiliki pakta pertahanan dan bantuan timbal balik dengan Turki.

Sementara Israel pemasok peralatan tempur, utamanya drone tempur, ke Azerbaijan. Israel mendapatkan kemanfaatan minyak dari Azerbaijan.

๐Ÿ‘‰ TRENDING:  Drone Bayraktar TB2 Jadi Andalan Turki Di Medan Perang

Jelang pecah perang di Nagorno Karabakh 27 September 2020, Turki mengirimkan jet tempur dan pasukan ke Baku akhir Juli dan awal Agustu.

Sebanyak 11.000 tentara Turki ambil bagian dalam latihan tempur bersama unit-unit militer Azerbaijan. Latihan tersebut dijalankan tepat setelah bentrokan berdarah antara kedua musuh pada awal Juli.

Penggunaan drone tempur berlangsung intensif sejak itu. Di Suriah, militer Turki juga mengerahkan banyak drone tempur untuk operasi militer di Provinsi Idlib.

Di Nagorno-Karabakh, foto-foto dan video kendaraan lapis baja dihancurkan, terlepas dari upaya kamuflase, membanjiri outlet media barat ketika tank Armenia dengan cepat menjadi sasaran drone bersenjata Azerbaijan.

Israel Eksportir Utama Drone ke Azerbaijan

Drone Bayraktar TB2 turkey

Israel, pengekspor pesawat tak berawak utama ke Azerbaijan, telah memasok angkatan bersenjata Azeri dengan drone tempur Harop.

Pada 2016, senjata udara tak berawak ini memberikan pengaruh besar dalam โ€œPerang Empat Hariโ€ antara pasukan Azerbaijan dan Armenia.

Ini adalah jenis amunisi baru dalam peperangan, yang pada dasarnya adalah kamikaze atau UAV bunuh diri. Sebuah kombinasi bom dan drone, mampu menembus garis depan dikendalikan dari jarak jauh.

๐Ÿ‘‰ TRENDING:  Drone Bayraktar TB2 Jadi Andalan Turki Di Medan Perang

Setelah target ditemukan, drone diterbangkan ke sasaran, menghancurkan objek yang dicari dan dirinya sendiri.

Drone Harop, atau Harpy produksi Israel, dapat didengar karena mesinnya cukup bising. Tetapi model drone kamikaze lebih baru seperti Skystriker dan Orbiter 1K, menggunakan motor listrik.

Drone itu belum lama ini dipasok Israel ke Azerbaijan. Penggunaan motor listrik membuat drone itu hamper-hampir tidak bersuara sampai. Baru akan terdengar ketika mendekati sasaran.

Baru-baru ini, Azerbaijan telah membeli drone Bayraktar TB2 produksi Turki yang sukses menjalankan misi-misi tempur di Suriah.

Drone ini lebih murah dan efektif, memiliki optik yang lebih canggih, dilengkapi sensor, dan dapat kembali ke pangkalan secara cepat untuk mengisi bahan bakar, mempersenjatai kembali, dan mengudara lagi mencari target baru.

Drone tempur kini memiliki satu efek penting lagi. Kamera mereka,mampu merekam penghancuran target dalam video beresolusi tinggi yang jelas dan tak tergoyahkan.

Gambar-gambar yang dihasilkan itu memungkinkan suatu negara mendominasi narasi propaganda. Outlet media dipenuhi dengan gambar baju besi dan artileri Armenia yang dihancurkan dengan mudah, bukan sebaliknya.

Meskipun Azerbaijan mengalami kerugian, sebagian besar angkatan bersenjata Armenia tidak memiliki kamera yang diarahkan ke sasaran yang diinginkan.

๐Ÿ‘‰ TRENDING:  Drone Bayraktar TB2 Jadi Andalan Turki Di Medan Perang

Gambar-gambar ini telah meningkatkan rasa sukses Azerbaijan di medan perang, menampilkan gambaran kemenangan Azerbaijan yang nyaris total.

Drone Mengubah Jalannya Peperangan

Bukan hanya penggunaan drone yang begitu menentukan. Ruang pertempuran modern dipenuhi aneka sensor, membuatnya jauh lebih mudah untuk menemukan musuh dari jauh.

Drone, bersenjata atau tidak, adalah platform sensor yang efektif, memberikan informasi penting tentang pergerakan musuh, ke pusat komando.

Ini, ditambah radar pendeteksian darat , yang mampu menangkap tank dan kendaraan lapis baja yang bergerak atau tersembunyi, siang atau malam. Ini tanda penting sekarang semakin sulit ranpur darat bersembunyi di medan perang.

Karena pergerakan terdeteksi, artileri jarak jauh dan serangan udara dilakukan, seringkali dengan hasil yang menghancurkan.

Turki berhasil menggunakan ini di Suriah utara dan pelajaran ini jelas diteruskan ke Azerbaijan dalam latihan bersama mereka baru-baru ini. Taktik ini sangat efektif sehingga banyak komentator secara terbuka berbicara tentang matinya tank sebagai alat perang yang efektif.

Tidak ada keraguan taktik harus diubah agar bisa bertahan. Gangguan elektronik sinyal radar dan drone untuk melawan sensor musuh, secara efektif membutakannya. (Sumber: Tribunnews.com)