Home / Berita Pilihan / Masalah Bug, Google+ Ditutup

Masalah Bug, Google+ Ditutup

TEKNO BANGET, Social Media – Pada hari Senin (08/10) Google mengumumkan bahwa mereka telah menutup jaringan sosial Google+, yang terlihat sangat tidak populer dan sering dilupakan. Alasan penutupan tersebut adalah akibat “tantangan signifikan dalam menciptakan dan mempertahankan produk Google+ yang sukses dan memenuhi harapan konsumen” sebagaimana yang dianalisis oleh Project Strobe milik mereka. Google mengatakan Proyek Strobe merupakan “tinjauan akar-dan-cabang dari akses pengembang pihak ketiga ke akun Google dan data perangkat Android”.

Berita ditutupnya Google+ telah menyebar sebagai berita utama, meskipun itu akan menjadi kejutan apakah orang-orang bersedia masih ingin menggunakan layanan tersebut ke depannya. Ada dua poin, poin 3 dan 4, yang tertera di blog Google yang diposting tentang Project Strobe, yang mempengaruhi sebagian besar pengguna setiap harinya dan belum mendapat perhatian yang layak.

Poin 3 adalah tentang Gmail, dan bagaimana Google memutuskan untuk membatasi aplikasi yang mungkin meminta izin untuk menggunakan data dari layanan surat elektronik yang sangat populer tersebut. Mulai sekarang, hanya “aplikasi yang langsung berkaitan dengan fungsionalitas email” akan dapat memperoleh akses ke data ini. Ini menimbulkan pertanyaan serius: “Apakah data ini telah disalahgunakan oleh aplikasi sejauh ini?” Dan sepertinya begitu. Jika tidak, mengapa Google mengambil langkah drastis terkait dengan izin aplikasi?

Poin 4 adalah sesuatu yang telah dikenal dan didiskusikan selama bertahun-tahun. Akhirnya, Google memutuskan untuk membatasi akses ke SMS dan log panggilan yang telah diambil oleh aplikasi Android, yang tidak ada gunanya, selama bertahun-tahun. Contohnya, alasan aplikasi seperti ini menginginkan akses ke daftar kontak Anda merupakan sesuatu yang telah ditakuti orang selama bertahun-tahun. Dan itu bukan hanya aplikasi jenis ini, semua jenis aplikasi memiliki akses ke kontak dan SMS Anda karena jutaan pengguna menerima persyaratan penggunaan tanpa berpikir panjang saat mengunduh aplikasi.

Jadi, Google juga memutuskan untuk menawarkan “kontrol lebih halus” atas data akun apa yang mereka pilih untuk dibagikan dengan aplikasi. Aplikasi sekarang harus menunjukkan setiap izin yang diminta, satu per satu. Hal ini akan membuat proses pengunduhan berjalan sedikit lebih lama, tetapi akan memastikan bahwa data Anda hanya digunakan untuk layanan yang nyaman bagi Anda.

Google sendiri telah menemukan bug di API jaringan sosial mereka, yang bisa berpotensi mempengaruhi sekitar 500.000 akun. Saat ini, saat mungkin tidak ada banyak data pribadi di akun pengguna Google+, masalahnya terletak dimana jutaan orang telah menggunakan API untuk masuk ke berbagai layanan selama bertahun-tahun. Ini adalah data yang harus mereka khawatirkan. Bug itu sendiri telah ditambal pada Maret 2018 dengan menambahkan patch, namun Google mengatakan bug itu mungkin ada di sana saat peluncuran Google+ dilakukan. Itu berarti bug telah hidup selama hampir tujuh tahun.

Setelah kegagalan yang dilakukan dengan data Facebook, pelanggaran Google+ seharusnya membuat kita memikirkan kembali “kepercayaan” yang telah kita simpan di jejaring sosial dan layanan seperti Gmail selama bertahun-tahun. Perusahaan-perusahaan ini tentu membuat kekalutan tentang tanggung jawab yang dipercayakan kepada mereka. Kini saatnya Anda bergerak untuk mengambil alih data Anda.