Home / Gadget / Kisah Bugdroid, Si Robot Hijau Android

Kisah Bugdroid, Si Robot Hijau Android

TEKNO BANGET, Smartphone – Sempat mengalami masa suram dan dihina dan diremehkan oleh Nokia, yang pada masanya sempat menjadi sistem operasi ponsel populer, kini Android membuktikan diri sebagai sistem operasi terbaik saat ini. Android sendiri sebelumnya dibuat oleh Andy Rubin, yang dikenal sebagai bapak Android, dan kawan kawannya, yang kemudian diakuisisi oleh Google pada tahun 2005. Android pun secara resmi di rilis pada 23 September 2008, dan ini telah menjadi tahun ke-10 mereka.

Dan saat ini, siapa yang tak mengenal Android? Sistem operasi yang memiliki logo robot hijau tersebut kini tengah menjadi sistem operasi terpopuler. Namun, tahukah Anda siapa sosok robot hijau yang selalu setia menemani Android , yang juga memiliki dua antena di kepalanya?

Secara resmi, robot hijau tersebut tidak memiliki nama. Bahkan, tak sedikit orang menyebut jika nama robot hijau tersebut adalah Andy, sesuai dengan pembuat Android tersebut. Akan tetapi, ternyata tim Android di Google memberi panggilan khusus untuk robot hijau berantena dua tersebut. Para programmer di Google memberikan nama BUGDROID untuk si robot hijau kecil tersebut. Entah, mungkin karena mereka sering berhubungan dengan pengganggu di program mereka (bug), atau karena kepala si robot yang memiliki dua antena, yang menyerupai seekor serangga (bug).

Namun, Bugdroid bukan maskot Android asli pertama. Dan Morrill, kepala hubungan pengembang untuk platform, harus menyajikan slide untuk pengembang internal peluncuran Android. Sebagai solusi menit terakhir, dia mulai menggambar maskot dengan perangkat lunak Inkscape, dan maskot yang disebut Dandroid lahir. Dandroids sendiri mengalami masa popularitas di sekitar kantor Google. Akan tetapi tak lama kemudian, Irina Blok datang dengan desain Bugdroidnya yang brilian yang kemudian merubah wajah sistem operasi tersebut. Irina Blok merupakan seorang desainer profesional, Art Director.

Dandroid

Logo Android dipercaya lahir pada 5 November 2007, setahun sebelum perilisan Android secara global, ketika Blok bekerja sebagai desainer di Google. Saat Google bersiap untuk mendukung platform software Android untuk perangkat seluler, Blok dan rekan-rekannya di tim desain diperintahkan untuk membuat logo software tersebut – sesuatu yang mudah diidentifikasi oleh konsumen. Logo itu, menurutnya, harus melibatkan robot, dan karena itu ia mempelajari mainan sci-fi dan film ruang angkasa – apa pun yang dapat membantunya menciptakan karakter tersebut.

Pada akhirnya, dia mengambil inspirasi dari pictogram, gambar universal dari pria dan wanita yang sering muncul di pintu toilet. Dia menggambar robot yang dilucuti, tubuh berbentuk kaleng, serta antena di kepalanya. Sementara Blok mengerjakan desainnya, dia dan rekan-rekannya setuju apabila logo yang dibuatnya, seperti software, harus open-source. Hal itu diakui sebagai hal yang cukup berani, karena sebagian besar perusahaan, tentu saja, mempertahankan merek dagang mereka dari para plagiat, dan tuntutan hukum telah diajukan atas hak untuk lambang perusahaan. Namun untuk yang ini, akan tetap gratis.